Search This Blog

Thursday, October 3, 2019

Buat E-PASPOR di Imigrasi Batam, Cepet & No Ribet!


Udah pernah denger soal e-paspor kan ya? I know.. tulisan ini superb telat pakai banget. Tapi gak papa deh ya, sekedar sharing pengalaman bikin e-paspor di Kantor Imigrasi Kelas I Batam yang cepet dan gak ribet. Cepet? Iyaa cepet gak pakai ribet. 

Pertama kali aku dengar e-Paspor sih awal tahun 2016. E-paspor gratis visa waiver buat ke Jepang. Wohoo! Gak perlu repot2 ngurus visa jepang lg donk klo udah punya e-paspor! Wah, ke Jepang gak pakai ribet kumpulin dokumen dan bayar? Wohoo 😍

Seriously? Segampang itu? 🤔 

Sorry. Typical Leo. Kurang percaya ama yang nama free lunch haha. Aku research kecil-kecilan dulu deh soal e-paspor ini. Dimana bikinnya, apa aja syaratnya. Secara aku lagi di Pekanbaru, dan imigrasi Pekanbaru sayangnya belum bisa buat bikin e-paspor huhu why oh why. Yaudah, impulsif deh beli tiket ke Batam cuma buat bikin e-paspor. Haha. Padahal paspor lama aku sih belum mati, masih dua tahun lagi. *selftoyor*

Berhubung tahun 2016 itu aku belum nge-blog, belum bisa share pengalaman deh! Tapi aku bakal ceritain proses nya yaa.. maaf klo kurang barang bukti. Dulu belum hobby dikit dikit jepret. Hehe.


APA SIH E-PASPOR?

Banyak nih yang masih sering ketuker antara istilah E-PASPOR dan (bikin) PASPOR ONLINE.

E-PASPOR: Paspor dengan chip biometrik tertanam pada buku. Sampai saat tulisan ini dibuat, E-PASPOR belum bisa di-apply secara online (harus datang langsung ke kantor imigrasi untuk isi form, submit data, dan interview).

(Bikin) PASPOR ONLINE: Sama saja dengan PASPOR BIASA (gak pakai chip biometrik). kamu bisa isi form dan submit data via online doank (website imigrasi). Tapi tetap harus ke kantor imigrasi untuk proses interview/wawancara.

Perlu kamu garisbawahi nih, proses pembuatan paspor butuh proses INTERVIEW/WAWANCARA, so buat kamu yang mau bikin e-paspor atau paspor online tetap harus datang langsung ke kantor imigrasi untuk foto dan interview.




APA SIH KEUNTUNGAN E-PASPOR?
  1. E-PASPOR punya data yang lebih lengkap dan akurat dibanding paspor biasa. Gak gampang dipalsuin, jadi lebih aman.
  2. Karena alasan nomor 1, E-PASPOR lebih mudah diverifikasi. Logically, pemilik E-PASPOR lebih mudah buat dapat persetujuan pas aplikasi visa ke Kedutaan. (*gak mutlak sih ya, semua balik lagi ama pertimbangan pihak kedutaan juga sih)
  3. Pemilik E-PASPOR bisa pakai autogate imigrasi di airport. Wohoo! Lumayan hemat waktu ketimbang imigrasi manual yang antriannya lebih panjang. 
  4. Beberapa negara bebasin visa atau ngasih visa waiver ke WNI pemegang E-PASPOR. Contoh: Jepang




DIMANA SIH BIKIN E-PASPOR?

Yang aku baca dari website resmi imigrasi, permohonan E-PASPOR cuma bisa dilayani oleh kantor imigrasi Kelas 1, which is di Indonesia cuma ada di kota Jakarta, Batam, dan Surabaya:

  • Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Jakarta Selatan
  • Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Jakarta Barat
  • Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Jakarta Timur
  • Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Pusat
  • Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Utara
  • Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Bandara Soekarno-Hatta
  • Kantor Imigrasi Kelas I Tanjung Priok
  • Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Surabaya
  • Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Batam


BIAYA E-PASPOR

Harga pembuatan E-PASPOR di Kantor Imigrasi Kelas I Batam, tahun 2016 sih:

IDR 655.000,- untuk 48 halaman

IDR 350.000,- untuk 24 halaman

Dibayar tunai atau transfer langsung via Teller BNI yaa. 

Nah untuk info lengkap, kamu bisa cek disini



DOKUMEN UNTUK E-PASPOR

dokumen yang kamu butuhin untuk bikin E-PASPOR:

  1. E-KTP yang masih berlaku atau surat keterangan pindah ke luar negeri (ASLI dan FOTOKOPI)
  2. Kartu Keluarga (ASLI dan FOTOKOPI)
  3. Akta Kelahiran, Akta Perkawinan, atau buku nikah, ijazah (ASLI dan FOTOKOPI)
  4. Surat pewarganegaraan Indonesia bagi Orang asing yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia melalui pewarganegaraan (ASLI dan FOTOKOPI)
  5. Surat penetapan ganti nama dari pejabat yang berwenang bagi yang telah mengganti nama (ASLI dan FOTOKOPI)
  6. Paspor biasa lama bagi yang telah memiliki paspor biasa

Info lengkap bisa kamu cek disini ya 

Nah, khusus buat pemilik paspor biasa (yang diterbitkan di atas 2009) baik yang masih berlaku maupun sudah selesai masa berlaku, klo kamu mau upgrade jadi E-PASPOR dokumen yang dibutuhkan sih cuma: Paspor Lama dan E-KTP (klo E-KTP belum dicetak, bawa resi bukti pengambilan foto dan sidik jari dari kelurahan)

Fotokopi semua dokumen di kertas ukuran A4 untuk di-submit ke petugas.




TIPS & TRICK BIKIN E-PASPOR DI  IMIGRASI BATAM


  1. Pilih Tanggal dan Waktu yang buat kamu nyaman. I mean, beneran spare time buat ngurus e-paspor either pagi atau siang. Jangan pas kamu udah ambil antrian bikin e-paspor, pas lagi nunggu antrian, eh ada callingan kerjaan, callingan meeting dadakan, kan KZL! Hahaha. 
  2. Buat kamu yang lagi di Sumatera, khususnya Pekanbaru, kantor Imigrasi Kelas I terdekat ya di Batam. 
  3. Siapin semua dokumen yang dibutuhin, ASLI DAN FOTOKOPI di Kertas A4, as mentioned before. 
  4. Jangan lupa bawa pena ya! PENA TINTA HITAM! Karena isi form pakai tinta hitam. jangan ngide pakai pensil alis yaaaa! A big no no! Mending beli pena ama Abang Calo yang serba ada dan serba bisa. Haha 
  5. Based on pengalaman aku di tahun 2016, tanpa nomor antrian online, spare time mulai dari jam 07.00 dan kelar jam 11.00 WIB



PENGALAMAN BIKIN PASPOR DI KANTOR IMIGRASI KELAS I BATAM TAHUN 2016

Aku dateng jam 07.00 WIB karena nebeng tantedes, tanteku, yang kebetulan lewat imigrasi pas ngantor. Lokasi Imigrasi sih cuma 10 menit dari rumah by car. Tapi gitu nyampe, antrian udah lumayan aja. Dan gak ada antrian khusus untuk e-paspor. Yang bedain cm antrian paspor online dan yg belum daftar online. Ngantri cantik buat dapet formulir, kurang lebih 1 jam. jadi aku saranin, kamu pakai pakaian dan sepatu senyaman mungkin ya. Dengan catatan no sendal jepitaan yaa. Sendal jepitan emang nyaman luar biasa sih tapi NO ya buat kali ini. heels? well, gak ada larangan tertulis sih, klo kamu enjoy ngantri cantik berdiri more than 1 jam untuk dapetin formulir ya monggo, silahkan. aku sih no yaa.

Oopsie, hampir aja lupa. Tahun 2016 lalu, di Kantor Imigrasi Batam, sistem antriannya masih manual yaa Jadi ada semacam buku niaga gitu yg isinya nomor antrian + nama. Kita musti isi. Jangan plangak plongok doank langsung berdiri ikut antrian kayak yang aku lakuin haha. Klo bukan abang calo koneng gonjreng yang ingetin aku juga gak tahu. Inget yaa, first thing first gitu nyampe imigrasi Batam, kamu musti kudu wajib tulis nama kamu di buku itu berikut urutan nomor. Kamu hapalin deh nomor kamu. I mean.. klo nama sama ntar ribet kan. Baru deh kamu ikutan berdiri cantik buat ngantri. Biasain antri yaaa, jangan nyerobot dari samping. Malu ama anak TK 😁

UPDATE 2019! Kantor Imigrasi Kelas I Batam udah provide yang namanya LAW (Layanan antrian via Whatsapp) nah kamu bisa dengan gampang nih ngambil nomor antrian tanpa perlu repot repot ngantri! tapi ya LAW nya sesuai jam operasional ya. jangan WA pihak imigrasi tengah malam juga buat ambil nomor antrian. Jam operasional LAW ini 07.30-10.00 WIB. Caranya gampang banget kamu cuma perlu ketik sesuai format NAMA#TANGGAL LAHIR#ALAMAT + FOTO EKTP kirim ke 0822 8886 2017. Pakai nomor milik pribadi ya, jangan nomor WA Pak RT. gak gitu jugaa fulgoso. HAHAHA.







Gak sempet Fotokopi? No Worries, percayakan saja ama abang-abang calo yang dengan senyum ramah nangkring di depan pintu antrian imigrasi. iya serius, abang calo. no tipu tupu kok. Berhubung aku udah siapin semua dokumen seperti yg ditulis di web, both asli dan fotokopi. Aku sih awalnya belagu yaa.. no thanks bang! Udah fotokopi.

Abang calo baju kotak-kotak koneng dengan ramah nanya, "fotocopy 200% kan dek?"

"Hoh? Maksudnya?" Aku buru buru liatin file copyan aku yg cuma seukuran KTP asli ala namecard

"Kekecilan dek. Harusnya segini.. sini abang bantu fotokopiin"

Ohsiyaap. Aku pasrahin deh tuh berkas ke si abang. Dalam hati dagdigdugjer blalang kuncup sih. “Aman gak yaah paspor gue, nipu gak sih?” Bismillah aja deh, bulan puasa.

15 menit kemudian, si abang balik berikut berkas komplit. Service fee calo : IDR 10.000,- saja. Lumayan ngebantu sih abang-abang calo ini. Yadaripada repot nyari tempat fotokopian yang gak tau dimana. Hasil nguping obrolan Pak Security dan Ibu yang nolak jasa abang calo sih ternyata tempat fotokopian emang lumayan jauh, lebih cepet naik motor. Jadi, daripada ribet percayain aja ama si abang calo! Abang calo aku padamu bang! Thank you!

Begitu jam operasional imigrasi dibuka 08:00WIB, Pak Security bakal panggil nomor 1-20 masuk dan seterusnya. Dipangilin tuh namanya satu satu. Kenapa? Karna antriannya yasalam sungguh mengular. Begitu masuk, di dalam kita juga masih ngantri lagi, antri ambil formulir. Gosh! Exhale, Inhale. Kurang lebih 1 jam ngantri lagi.

gitu ambil formulir kamu bakal ditanyain, 

"bikin paspor baru atau perpanjang, dek?"

aku jawabnya, "mau bikin e-paspor, Mba"

Mbaknya malah balik nanya, "YAQQQIINN???"

"Yaqqiin, Mba!", aku jawab dengan Q berdengung. haha

"e-paspor lama siapnya. bisa berbulan bulan"

"berapa bulan mbak?"

"gak pasti juga sih.. cuma ya lama"


"ooh.. gpp deh mbak. gak butuh cepet kok."

Then mbak nya kasih aku map kuning, yang isinya formulir yang musti diisi. Buat isi formulir, aku perhatiin sih banyak yg bawa papan ujian buat UAN gitu. Aku lupa namanya. Ituloh papan kayu atau acrylic yang dijadiin alas pas ujian UAN. Karna ternyata meja tinggi yang disediain di salah satu dinding ruangan gak cukup. In other words, jumlah manusianya lebih banyak dr kapasitas meja yang ada. Tapi masih aman terkendali sih. Antriannya tertib no sikut sikutan. Alhamdulillah. Hehe soalnya aku paling kzl sama orang yang suka serobot antrian. Alhamdulillah rezeki anak soleh, dimudahin aja semuanya. Gitu selesai antri ambil formulir, aku langsung dapet space buat ngisi di meja. Jadi no worry klo gak punya papan ujian. Kuncinya : sabar.

Setelah formulir kamu isi semua, aduh sorry banget aku no pic. Intinya sih cm tinggal isi, cuma yg diisin lumayan sih. Lagi-lagi kuncinya: sabar. Haha. Aku nunggu panggilan wawancara kurang lebih 1 jam. Karena udah sempet baca bakal antri, aku bawa ipod biar gak bosen. Jangan bawa bekal piknik sebungkus nasi padang segala ya, karena di ruangan kamu gak boleh makan, apalagi ramasan nasi padang, sekedar permen atau snack sih boleh.


 source: google maps


Jengjeng.. setelah nunggu satu jam lebih dikit, giliran nama aku nih dipanggil masuk ke ruang pintu geser (ruang foto). Ada beberapa meja berbentuk letter u dengan PC lengkap dan mba/mas berseragam biru

Mba nya cek kelengkapan berkas sambil tanya-tanya dikit. Mungkin wawancara simple sih ya. Pertanyaan pertama sih “mau ke jepang ya?” You know kan.. karna aku milih buat bikin e-paspor. Aku sih iyain aja. Siapa tahu klo aku jawab engga berkas aku gak diproses krn paspor aku baru bakal mati 2 tahun lagi. Hahaha. yakaliii...Jangan ditiru yaa

Pertanyaan lain such as "tinggal dimana, pendidikan terakhir apa, sering jalan jalan ya? Mau kemana lagi nih? Tapi e-paspor belum tahu yaa kapan jadinya. Kamu tinggalin nomor hp aja, nanti kita langsung sms gitu e-paspor kamu selesai dan bisa diambil. Kamu bisa cek di web juga sih."

Finger scan. Sidik jari. Semua jari. One by one. Masing-masing dua kali. Trus sesi foto deh. Fyi, berhubung background fotonya putih, better jangan pakai baju putih yaa. Terlalu menyatu dengan background ntar hehe. Wajib baju berkerah gak? Gak juga sih, yang penting rapi. karna kerah baju juga bakal ketutup ama rambut panjang yang digerai. Cekrek 2x then Kelar! 

Mba nya kasih Tanda Terima Permohonan Paspor berisi nomor input permohonan paspor kita. Di kertas sih ditulis kapan paspor kita jadi, minimal 10 hari kerja setelah pembayaran Waah Mba formulir nakutin aku nih. Berbulan bulan tanpa kepastian ternyata minimal 10 hari kerja doank. Aah si mba formulir mah gitu. Tega kamu mbaa~ *drama HAHAHA

Eng ing eng ternyata musti bayar ke BNI. Gak bisa debit atau transfer m-banking dari bank lain. Dibayar ke rekening BNI atau bayar tunai di BNI car yang ada di depan imigrasi. Berhubung aku gak punya tabungan / rekening BNI lagi (iyaa dulu pernah punya. Buka tabungan di BNI cuma karena hasrat ingin memiliki Debit Card dengan logo Chelsea di dompet. Se-cinta itu emang aku ama Chelsea. Maklum masih mahasiswa, masih muda, masih suka suka haha) 

Okay, back to the topic, kebetulan pas aku ngurus e-paspor di Imigrasi Batam, BNI car nya lagi gak connect. Dan Mas nya saranin transfer via teller aja di BNI terdekat. Trus gimana donk? BATAL? Chill, marimar! Gak batal kok. Dan gak musti bayar detik itu juga. Tapi yaa klo butuh cepet, sebaiknya sih bayar secepatnya. Imigrasi kasih kelonggaran Pembayaran wajib dilakukan dalam rentang waktu 7 hari setelah proses wawancara. Makin lama kamu bayar, makin lama juga paspor kamu jadi.

Jadilah, pas lunch break aku nyamperin tantedes buat minta temenin keliling cari BNI yang antrian teller nyaa gak meng-ular karena minim teler pas lunch break. Jangan lupa simpen Bukti Pembayaran ya. Pembuatan e-paspor baru di proses gitu bukti pembayaran kamu di validasi ama pihak BNI dan dikonfirmasi oleh imigrasi.



WAKTU PENGAMBILAN E-PASPOR

Untuk pengambilan paspor di Kantor Imigrasi Kelas I Batam, ada jam operasionalnya ya.

Pengambilan Nomor Antrian : 08.00 - 14.00 WIB

Pengambilan Paspor             : 10.00 - 16.00 WIB

waktu istirahat                       : 12.00 - 13.30 WIB



SATU BULAN... DUA BULAN.. TIGA BULAN...
Seriosa e-paspor jadinya lambreta? Sampai tiga bulan? Nope! ternyata cuma 3 HARI saja saudara-saudara!

Jadi ceritanya aku udah titip kuasa ke Aik, abang aku yang kebetulan lagi stay di Batam, karena kuasa buat ambil e-paspor cuma boleh ama keluarga satu KK dengan bawa KTP asli kamu. Eh pagi sebelum flight ke Pekanbaru, aku iseng donk cek website imigrasi paspor aku udah jadi apa belum. Jeng-jeng! Usap mata berkali-kali ternyata aku gak salah lihat. Emang bener udah jadi. Gak lama ada sms masuk a/n imigrasi yang bilang bahwa paspor udah bisa diambil. Wohoo!

Aku masih inget banget lari larian turun tangga dan teriak ke mamih, "miih temenin jemput paspor! Udah jadi!”

Packingan belum kelar, aku buru-buru cuci muka gosok gigi buat ke imigrasi. Iya tanpa mandi. Gak perlu diperjelas sih ya. Haha. Thanks for being there, Mr. Deodorant & Ms. Perfume

Udah jam 11 dan Flight aku ke Pekanbaru jam 2. Cool! Ketinggalan pesawat nih gw klo antriannya panjang dan lama. Untung cuma 7 menit naik motor dr rumah tanteku di Beverly. Gak sia-sia punya tante hobi nonton balap tong setan di pasar malam. hahahaha *selftoyor

Untuk ngambil e-paspor kamu yang udah jadi, JANGAN LUPA BAWA Tanda Terima Permohonan Paspor, Bukti Pembayaran dan e-KTP ya.


Pengambilan paspor di Kantor Imigrasi Kelas I Batam mulai jam 10.00 WIB, di pavilion berbeda dengan ruang pembuatan paspor. Dan ngantriiii sodara sodara! Antrian udah membludak. Ambil nomor antrian pengambilan paspor di mesin. Caranya sih simple, kamu cuma perlu ketik nomor permohonan paspor kamu dengan kuku. jangan Scan QR Code. Mungkin belum bisa scan code kali yaaa kayak di Imigrasi lain. setelah ketik dengan kuku, klik "cari". Make sure, nama di kertas tanda terima permohonan paspor sama gak sama struk antrian. Klo beda, berarti kamu salah input nomor permohonan. haha. coba diulang lagi input yang bener.

Gak nyampai 1 jam, nomor aku dipanggil. Serahin Tanda Terima dan Bukti Pembayaran ke petugas. That turquoise book! 😍 dari jauh udah keliatan sparkling dibanding paspor ijo lumut yang lama. Apasih mutiii! Haha. Nah gitu e-paspor kamu serah terima, Petugas bakal cek E-KTP kamu juga. Jadi jangan lupa bawa E-KTP yaa
Paspor lama dibalikin gak? Iyaaa, sayang! Paspor lama kamu dibalikin kok. Dengan hiasan cutting segitiga di cover dan halaman identitas paspor. 




Paspor
KIRI : PASPOR LAMA, KANGJEPRET MAS-MAS
KANAN : E-PASPOR, KANGJEPRET MBAK-MBAK
(HAHAHA PENTING ABIISS)

Semoga sharing garing ini bermanfaat yaa buat kamu yang mau bikin e-paspor khususnya buat kamu yg bakal ngurus E-paspor di Kantor Imigrasi Kelas I Batam. Semangaat!

No ribet kok. InsyaAllah :)




8 comments:

  1. Detail banget, wahahhaaa tapi ternyata belum bisa di pekanbaru yaa bikin e passport. Thank you mut, berguna banget ini infonya 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa pekanbaru belum bisa thri! Cuma imigrasi kelas I doank yg bisa bikin e-paspor huhu

      Delete
  2. Waaah.. udah bisa bikin e-passport di tempat lain ya? Kirain cuma di Jakarta yang bisa. Ternyata kini di Batam juga bisa... Bagus deh. Semoga nanti di Pekanbaru juga bisa bikin e-passport.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang. E-paspor cm bisa di Kantor Imigrasi kelas I 😊 Semoga Pekanbaru next time bisaaaa

      Delete
  3. Lengkap bNget informasinya. Syangnya di pku gda. Makasih btw, aku rncan Pngen punya paspor atau epaspor tapi blum ada rncna ke LN sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin dulu aja kak e/paspornya. Siapa tahu gitu jadi langsung dapet giveaway jalan jalan wohoo

      Delete
  4. enath kapan lah pekanbaru akan update jadi gini, malas juga ngantri nya panjang banget

    ReplyDelete

TELL ME WHAT YOU THINK